Tuesday, October 23, 2012

Catatan Kenangan yang Tidak Mungkin Dilupakan

Kenangan Haji 2010.

Salam,

1 DzulHijjah 1433H telah bermula.  Bermakna kita akan menyambut Hari Raya Aidil Adha tidak lama lagi.  Setiap kali Raya Haji tiba, hati saya tidak dapat menyembunyikan rasa sedih kesan kenangan  haji  2010. Kenangan yang tidak mampu saya padamkan dari ingatan, yang sentiasa segar seperti baru semalam saya mengalaminya. Tidak mampu untuk diluahkan dengan kata-kata segala apa yang telah dilalui.  Baru sekarang saya mendapat sedikit kekuatan untuk menulis dan dikongsi bersama di blog yang tidak sepertinya ini.

Jemputan Menjadi TetamuNya
Pada tahun 2009 suami saya (Allahyarham) telah menerima jemputan ke tanah suci di saat akhir.  Disebabkan oleh jemputan di saat akhir, beliau telah menolak jemputan tersebut, kerana kurang persediaan dan saya, isterinya tidak mendapat jemputan dari pihak Tabung Haji (TH) - walaupun mendaftar secara online pada  tarikh dan waktu yang sama(mgkn lari dari segi minit sahaja)  . Sememangnya kami telah berjanji akan menunaikan rukun Islam yang kelima ini bersama-sama. Pada tahun yang sama juga beliau telah disahkan positive Hepartocellular Carcinoma. Pada tahun 2010 beliau sekali lagi mendapat jemputan untuk menjadi tetamu istimewa di Tanah Suci.  Dan saya masih tidak menerima surat jemputan tersebut. Setelah diselidik, rupanya ada kesilapan teknikal di pihak TH. Dalam diam rupanya dia telah menulis surat rayuan kepada TH untuk saya. Dipendekkan cerita rayuan tersebut telah diterima.  Walau bagaimanapun, dalam pada itu ujian kesihatan telah berjaya dilalui dan dia layak untuk menjadi tetamuNya.

Saya, memang teruja untuk pergi ke sana. Tetapi memandangkan kesihatan suami yang kurang mengizinkan, saya redha sekiranya itu tidak terjadi. Saya dan suami  beristikharah, bertanya kepada yang lebih arif dan selebihnya menyerahkan sepenuh keputusan kepadaNya.  Tetapi kebanyakan yang ditanya, memberikan jawapan yang positif, supaya pergi mengerjakan haji. Serahkan selebihnya kepada Allah. Ianya mungkin sebahagian dari usaha penyembuhan ke atas penyakit suami dengan berdoa di tanah suci. Dalam pada itu, saya dan suami membuat persiapan, sekiranya kami pergi, at least persiapan telah dibuat, sekiranya keadaan tidak mengizinkan kami redha dengan ketentuanNya. Tidak ramai yang tahu akan pemergian saya ke sana, kecuali di saat-saat akhir.

Lebih kurang seminggu sebelum penerbangan, suami telah dimasukkan ke hospital WIJAYA International Medical Centre, Petaling Jaya disebabkan oleh bengkak kaki dan darah keluar tanpa henti di bahagian pergelangan kaki.  Saya sekali lagi mengingatkan suami, kalau tidak jadi pergipun tidak mengapa, after all dia tidak sihat.  Dia tersenyum dan membalas, 'takpe kita redah aje'. Saya memang tidak putus-putus panjatkan doa sekiranya kami menjadi tetamuNya, semoga dipermudahkan segala urusan. Bengkak kaki berkurangan dan doktor membekalkan ubat secukupnya, nutrisi yang boleh menguatkan lagi physical suami juga dimasukkan melalui tiub. Ramai rakan taulan suami berziarah di hospital.

Akhirnya hari penerbangan tiba pada 23 Oktober 2010. Anak-anak kami serahkan kepada Alang di Port Dickson untuk dijaga sepanjang kami di sana. Semua ahli keluarga menghantar kami ke Kelana Jaya.  Asalnya kami dijadualkan berada di Tanah Suci selama 48 hari.  Satu jangka masa yang saya kira lama. Supaya tenaga badan dapat dikekalkan, suami menggunakan kerusi roda yang saya tolak sehingga di KLIA. Alhamdulillah, segalanya berjalan lancar.  Kami sudah mula dipisahkan semasa dari Kelana Jaya ke KLIA.  Suami dibawa dengan menggunakan van (khas untuk orang2 yang menggunakan kerusi roda), sementara saya pula dengan bas.  Di KLIA kami dipertemukan semula. Alhamdulillah, kami dapat tempat duduk kelas pertama, dengan bantuan rakan abang ipar dan adik ipar (Adik suami) yang bekerja dengan MAS, dengan mengambilkira keadaan suami yang tidak boleh duduk lama di kerusi. Alhamdulillah syukur dengan kemudahan pertama yang kami terima.

Madinah
Apabila kami tiba di Jeddah, kami antara penumpang yang terakhir sekali turun (kerana  menggunakan kerusi roda), dan menggunakan laluan yang berbeza dengan penumpang lain. Suami disorong oleh Pak Arab. Alhamdulillah kami lah jemaah pertama yang melepasi imigresen di Jeddah dan bersedia untuk dibawa ke Madinah dengan bas, usai solat.  Dalam surat pertama dari TH, penerbangan KT53 kami dijadualkan ke Makkah terlebih dahulu, tetapi KT53 telah diubah haluan untuk ke Madinah dahulu kemudian baru ke Makkah. Aku bersyukur kepada Allah di atas perubahan ini. Ada banyak hikmah di sebaliknya.  Kami berada di Madinah selama  8 hari dan ditempatkan di Hotel Al-Haram tingkat 9. Bilik saya dan suami bersebelahan. Saya rasa bersyukur kerana saya ditempatkan hanya 3 orang dalam sebilik bersama-sama dengan makcik Ani dan Kak Kamariah. Bilik2 lain 5 orang sebilik. Tidak lah berebut-rebut bilik air apabila tiba masa hendak ke masjid.

Selama di Madinah, saya menyorong kerusi roda suami untuk ke bahagian lelaki hingga ke anak tangga, sehingga ada jemaah haji yang lain (bukan Malaysia) akan menyorong beliau masuk ke dalam masjid. Dan saya akan kembali ke tiang yang dijanjikan untuk mengambilnya semula.  Bukan tiada roommatenya yang offer untuk menyorongnya ke masjid, tapi dia lebih selesa bersama saya. Alhamdulillah bentuk muka bumi Madinah tidak lah berbukit seperti di Makkah, maka saya kira tidaklah teruk sangat untuk menyorong kerusi roda kecuali di kawasan2 yang bertingkat.

Begitulah keadaannya sekiranya suami pergi solat di Masjid Nabawi.  Dia tidak ke masjid atas nasihat doktor di waktu yang panas terik seperti Zohor dan Asar bagi mengelakkan dehydration.  Selalunya kami bersama pada waktu solat Subuh, maghrib atau Isyak ke masjid. Itupun setelah dia dimasukkan ke hospital, kerana bengkak kakinya berulang. Dia dimasukkan ke hospital (klinik) Malaysia di Madinah selama 2 malam. Dan yang bagusnya semua pesakit akan dibawa oleh pihak hospital ke Raudhah (salah satu dari taman-taman syurga) sekiranya masih belum berpeluang ke sana sepanjang di Madinah.  Suami saya juga dijanjikan sedemikian tetapi sehingga dia keluar hospital dia tidak dibawa ke Raudhah.  Ada sedikit kekecewaan.  Disebabkan itu juga beliau beria meminta saya menghantarnya ke Babus Salam untuk ke Raudhah, kami tawaf satu masjid Nabawi untuk mencari Babus Salam (pintu no. 1). MasyaAllah... indah sebenarnya pengalaman itu. Malangnya percubaan beliau tidak berjaya.

Pada malam seterusnya selesai solat Isyak, saya bersama-sama suami pergi ke kawasan gerai makanan Movenpick untuk mencari makanan yang diingini oleh suami.  Dia order kebab. Suami sempat beli aiskrim untuk saya juga.  Memang sedap aiskrim di sini, rasanya seperti ala-ala  tutti fruiti malaysia.  Favouritenya juga adalah juice buah2an segar. Sebenarnya saya sangat teruja kerana sepanjang di Madinah selera makan suami sangat baik.  Makanan di hotelpun habis di makan.  Sedap katanya.  Kalau di Malaysia dia sangat2 tidak berselera.  Favouritenya adalah ayam masak kicap, yang boleh dikatakan  hari2 saya masakkan sebelum saya ke tempat kerja.  Berbalik kepada gerai movenpick, sementara menunggu kebab, saya dihubungi melalui telefon oleh En. Aziz (suami kepada kak Kama), teman sebilik suami, mengatakan seorang doktor ingin berjumpa saya dan pihak TH  sedang mencari suami.

Memandangkan suami sedang menunggu kebabnya, saya tinggalkan suami di kawasan gerai dan saya  ke klinik di Al-Haram untuk bertemu dengan doktor.  Sesorang. Tidak sampai 10 minit.  Doktorpun terkejut kerana saya sudah sampai dalam masa yang sekejap.  Ini bertujuan untuk membincangkan cara terbaik untuk membawa suami ke Makkah.  Sekiranya menggunakan ambulan, beliau terpaksa duduk dengan keadaan yang tidak selesa.  Jadi saya putuskan untuk bersama-sama saya menaiki bas. Kebetulan pihak TH juga sedang mencari beliau, rupa-rupanya untuk di bawa ke Raudhah.  SubhanAllah. Saya hubungi suami berkenaan dengan perkara itu. Belumpun  kebab habis di makan, saya sudah sampai dengan petugas TH dengan seorang ustaz untuk membawa beliau ke kawasan Raudhah.  Selesai wudhuk, suami disorong oleh petugas TH ke Raudhah.  Saya pulang ke hotel sendirian. Syukur ke hadratMu Ya Allah, dia masuk Raudhah dengan mudah tanpa perlu bersesak-sesak. Saya benar2 terharu dan bersyukur kerana Allah perkenankan doa kami. Terima kasih Ya Allah, SesungguhNya Engkau Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

Bercerita berkenaan hikmah penerbangan kami ditukar dari Makkah ke Madinah terlebih dahulu.  Pertama suami sempat ke Raudhah (dengan mudah sekali).  Saya juga berpeluang  mengunjungi Raudhah sebanyak 4 kali dan dapat mengerjakan solat sunat mutlak dengan mudah, tatkala jemaah lain bercerita tidak dapat tempat untuk solat di kawasan Raudhah yang penuh sesak. Alhamdulillah syukur, Allah permudahkan.  Sekiranya penerbangan kami ke Makkah terlebih dahulu, usahkan Raudhah, bumi Madinahpun tidak mungkin dapat jejaki.  Nanti saya ceritakan, kenapa begitu.  Sebenarnya saya memang bercita-cita untuk solat di Raudhah kerana pada pemergian saya yang pertama kali sewaktu mengerjakan umrah pada tahun 2005, saya tidak berpeluang ke Raudhah kerana saya membawa bersama anak sulung (Amy) yang ketika itu berusia 3 tahun.  Mana mungkin saya dapat bersesak-sesak ke Raudhah.  Saya masih teringat ketika saya ajukan kepada mutawif yang bertugas, dia kata mungkin ada hikmah yang tersembunyi di antaranya mungkin saya akan dipanggil kembali untuk datang ke tanah suci.  Subhanallah memang benar telahannya. Saya dipanggil lagi untuk menjadi tetamu istimewaNya pada tahun 2010. Subhanallah, Alhamdulillah, AllahuAkbar. Terima kasih Ya Allah. Sebenarnya pihak hospital telah tersalah bawa pesakit, pada malam suami saya dijanjikan untuk dibawa ke Raudhah! Dan di Madinah, suami sudah lupa untuk bangun dari duduk bersila dan beberapa perkara lain.

Bumi Makkah
KT53 merupakan antara jemaah terakhir yang meninggalkan Madinah.  Kami dibawa ke Makkah  dengan bas (asalnya kami bercadang menggunakan flight Jeddah-Madinah-Jeddah-Makkah, tetapi pada masa itu airport Madinah sedang dlm renovation). Sepanjang perjalanan, suami kurang makan, takut hendak 'membuang' katanya. Dia hanya makan madu dan kurma ajwa yang dibeli dari Madinah.  Madu terbaik Yemen. Dibeli dari student universiti di Madinah.  Kami tidak turut serta dalam progam ziarah dan ke pasar kurma, kerana keadaan suami. Saya diizinkan olehnya untuk turut serta tapi, tidak sampai hati untuk tinggalkan dia sorang-sorang. Lagipun kami pernah berziarah sebelumnya.    Jadi semasa jemaah lain berziarah, saya menyorong suami di sekitar kawasan berdekatan hotel2 Madinah. Makan angin Madinah. :)

Sebelum bertolak dia mengalami keadaan kerap 'membuang air'.  Suami telah kehilangan tenaga sewaktu perjalanan ke Makkah yang mengambil masa lebih kurang 8 jam.  Setiap check point petugas Arab ada menyediakan makanan berupa biskut, air zam2 dan kurma, dan buah2an seperti oren atau epal. Sedikitpun tidak disentuh. Di check point terakhir, saya maklumkan kepada seorang petugas hospital keadaan suami yang lemah.  Petugas tersebut dari hospital Selayang, di mana suami juga ada membuat check-up di sana. Beliau mengenali suami saya.  Jadi, suami terus dibawa ke hospital Aziziah untuk rawatan kerana keadaannya yang lemah. Saya hanya mampu berdoa semoga segala-galanya berjalan dengan lancar sehingga hari Wukuf. Kami ditempatkan di Hotel Servilla Barakat.

Hospital Aziziah
Sebaik selesai mengerjakan umrah, saya terus ke hospital Aziziah dengan menaiki bas / coaster yang disediakan oleh pihak TH. Rupa2nya dia mengalami hypoglycemia (kurang gula dalam darah), kerana tidak makan.  Kakitangan hospital kata, sewaktu ketiadaan saya, suami saya seperti tidak bertenaga. Bila saya dan pakcik dan makciknya (Ayah Cheng dan Che Dah) datang dia kembali ceria.  Begitulah keadaan saya yang berulang alik dari Hotel - Hospital dan sekali sekala ke Masjidil Haram, sekiranya saya pulang dari hospital untuk membasuh dan menukar pakaian.  Tetapi banyak masa saya habiskan dengan menemani suami di hospital. Walaupun begitu, segalanya dia ingin lakukan sendirian  tanpa bantuan saya seperti ke toilet. Kecuali makan-dia nak saya yang suapkan. Suami juga semakin bertenaga, tapi keadaan kaki yang bengkak dia terus ditahan di hospital sehingga wukuf.

Walaupun begitu, di samping kesukaran ada kemudahan. Ada satu ketika saya terlepas bas untuk ke hospital.  Saya sangat sedih, kerana makanan sudah saya belikan untuk suami dan berjanji untuk bersarapan bersama. (sebenarnya pihak hospital ada menyediakan makanan).  Seorang petugas TH (Pn. Suhana) telah mencadangkan supaya saya  pergi dengan Teksi dengan ditemani oleh seorang petugas yang dipanggil dengan gelaran 'Perencam' dan saya kena membayar tambang teksi.  Perencam merupakan anak kelahiran Makkah tetapi ibu atau bapanya berasal dari Malaysia atau Pattani.  Mereka ini fasih berbahasa Arab dan  berbahasa Melayu. Kebanyakan mereka merupakan Hafiz Al-Quran. Sebaik tiba di hospital, saya ingin membayar tambang, budak perencam kata, tak perlu bayar kerana driver menumpangkan kami dengan tidak mengambil apa2 bayaran. MasyaAllah, saya mengucapkan syukran kepada pemandu berbangsa Arab itu. Saya beri tambang teksi kepada budak perencam atas jasa baiknya menemankan saya menaiki teksi, pun tidak diambil kerana itu merupakan tugasnya katanya. Bas ke hospital disediakan pada waktu pagi dan pulang pada waktu petang. Sekiranya saya bermalam di hospital, saya akan pulang untuk menukar dan mencuci baju sahaja. (Itupun saya gunakan khidmat laundry di hotel).

Berpisah di Hospital
Sebenarnya 3 hari sebelum wukuf, kami sudah tidak dibenarkan ke hospital. Jalan2 telah ditutup untuk persediaan wukuf.  Hari terakhir di hospital, saya menangis mengenangkan suami yang tidak dapat dilawat nanti. Saya fikir siapa akan membantu dia (walaupun ramai staff nurse) di sana nanti. Macam mana dia nak makan? Dan macam2 lagi yang saya fikirkan.  Tapi suami meyakinkan saya yang dia boleh jaga dirinya sendiri. Tak perlu risau, dan fokus untuk wukuf sahaja, katanya. Setelah membayarkan upah untuk tawaf dan saie suami kepada ustaz yang bertugas, saya memohon ampun dan maaf kepada suami dan kesemua staff nurse yang ada pada masa itu.  Saya hampir ketinggalan bas terakhir kerana beratnya untuk berpisah dengan suami.  Hanya kepadaNya saya mohon bantuan dan kekuatan.

Selama tidak ke hospital saya hanya berhubung dengan suami melalui telefon.  Sekali sekali saya menghantar sms.  Kekadang tidak berjawab.  Saya hubungi pihak hospital dan bertanya dengan staff nurse atau doktor yang bertugas akan perkembangan suami.  Ada satu hari tu, seorang doktor yang menjawab telefon saya mengatakan yang suami kelihatan depressed selepas saya tidak datang melawat. Makanpun tidak berselera. Untuk disuapkanpun dia tidak mahu.  Selama di hospital sayalah yang menyuapkan makanan kepada suami, kami berkongsi makan. Kesiannya dia.  Saya tidak tahu berapa kali saya menangis. Saya hanya dapat memberikan kata-kata semangat untuk dia terus kuat, melalui telefon.

Walaupun jalan telah ditutup, Ayah Cheng dan Che Dah datang melawat (dengan bantuan rakannya di sana), dia kelihatan ceria kata Ayah Cheng. Saya dan Che Dah Ayah Cheng tinggal berlainan hotel. Setiap kali solat, di hadapan kaabah, saya mohon supaya suami sembuh dari penyakitnya dengan sebaik-baik penyembuhan, dipanjangkan umur demi anak2 kami yang masih kecil, dan diberi kebaikan dunia dan akhirat.  Hari2 terakhir sebelum wukuf kami tidak digalakkan ke Haram kerana keadaan yang semakin sesak.  Penerbangan pulang kami juga telah diawalkan.  Bermakna tidak lama selesai tawaf dan saie haji kami akan pulang ke tanahair dengan penerbangan awal.

Wukuf di Arafah
Sehari sebelum wukuf kami telah dibawa dengan bas ke Arafah selepas solat Zohor.  Saya masih berhubung dengan suami melalui sms atau panggilan telefon.  Dia maklumkan saya yang dia telah berada di Arafah pada malam sebelum wukuf dibawa oleh pihak hospital.  Bermakna dia sempat bermalam di Arafah.  Saya sering mengingatkan dia supaya memperbanyakkan doa.  Di Arafah saya berusaha untuk berjumpa dengan suami, dengan bantuan seorang ustazah yang saya panggil Ummi dan groupnya, yang saya kenali sewaktu di dalam bas ke Arafah.  Tapi takdir Allah mengatasi segalanya, khemah pesakit terletak berjauhan dari khemah saya. Saya dinasihatkan supaya redha sahaja sekiranya apa2 berlaku. Saya hanya mampu berdoa dan berdoa dan berdoa di Arafah.  Selepas waktu Zohor, suami telah dibawa pulang ke hospital.

Bermalam di Mudzalifah dan Mina
Selesai wukuf kami dibawa ke Mudzalifah selesai Solat Maghrib dan Isyak yang dilakukan secara Jamak Tamam, untuk bermalam seketika.  Sampai di Mudzalifah kami mengutip batu untuk melontar di Jamrah.  Saya tidak dapat melelapkan mata mengenangkan suami. Apabila terlelap seketika, kami dikejutkan untuk dibawa ke Mina. Sekitar jam 2 pagi. Beratur menunggu giliran menaiki bas.  Saya sudah merasa kelainan pada tubuh badan, seperti hendak demam, seperti hendak termuntah, mujur ada tandas berdekatan. Mungkin angin terlalu banyak dalam badan   Disebabkan ke tandas saya telah ditinggalkan oleh kumpulan saya.

Saya sampai di Mina pada waktu Subuh.  Hari pertama melontar di Jamrah dan selesai Tahalul Awal, saya demam, kaki cramp.  Kak Kama yang membantu mengurut badan dan kaki yang cramp.  Suamipun menghantar msg yang dia telah selesai tahalul awal.  Saya berniat untuk membuat Nafar Awal. Saya menelefon suami, saya belum dapat untuk mencari jalan ke Aziziah, kerana keadaan kaki saya yang sakit.  Saya difahamkan Mina dan hospital Aziziah tidak jauh.  Saya nyatakan esok selepas melontar ke Jamrah saya akan cuba mencari jalan untuk berjumpa dengannya.  Suaranya saya dengar terketar-ketar.  Dalam pada itu dia bertanya kenapa esok baru nak jumpa.  Saya nyatakan selepas nafar awal saya akan keluar dari Mina dan pergi berjumpa dengannya walau dengan apa sekalipun.  Dia setuju dan saya ingatkan lagi supaya jangan lupa makan untuk menambah tenaga. Madu dan kurma ajwa saya bekalkan di hospital. Saya hanya mampu menangis dan berdoa.  Itulah perbualan terakhir saya dengan suami. ;(.

Saya memang berjumpa dia (dengan apa cara sekalipun)
Saya tidur awal pada malam itu.  Lebih kurang pukul  1.30 pagi saya dikejutkan oleh petugas TH, Pn. Suhana dan Ustazah Faridah untuk ke hospital.  Bila mendengar perkataan hospital saya jadi menggeletar.  Saya sudah dapat mengagak apa yang berlaku. Saya masih mampu bertahan, tiada air mata yang keluar.  Saya gagahkan bertanya macamana dia? Dia ada lagi kan? Mereka diam dan menangis.  Saya rasa seperti mahu terbang ke hospital pada masa itu juga. Kaki terasa tidak mencecah bumi.  Dengan berjalan kaki, menaiki bas, dan menaiki teksi, berjalan lagi, kami (Pn. Suhana, Ustzah Faridah, Kak Kama dan seorang petugas TH penduduk Makkah) sampai di hospital pada jam 3.00 pagi.  Keadaan jalan amat jem. Rupa-rupanya dia telah pergi meninggalkan dunia yang fana sekitar jam 1.00 pagi.  Pihak hospital cuba menghubungi saya beberapa kali, tapi saya tidur nyenyak (mungkin sebab tidak berapa sihat) dan tidak mendengar deringan telefon.

Saya hubungi keluarga di Malaysia atas pemergiannya. Saya serahkan kepada pihak TH dan Muasasah untuk menguruskan jenazah suami.  Di sana wanita tidak dibenarkan mengurus jenazah dan tidak dibenarkan pergi ke perkuburan. Saya merasakan betapa mahalnya harga bayaran Haji saya pada masa itu. Saya rasa seperti bermimpi, tapi itulah realiti, saya tidak akan bertemu lagi dengannya di dunia ini. Semoga kami diketemukan lagi di akhirat sana.

Rupa-rupanya hasrat saya untuk bertemu dengannya dengan apa cara sekalipun memang terjadi, tapi di dalam keadaan dia sudah tiada lagi.  Patutla dia bertanya kenapa esok baru saya hendak berjumpa dia, kerana dia hendak pergi pada malam tersebut.  Menurut doktor (Dr. Ahmed) dan attendant (En. Miftahuddin) yang bertugas, dia pergi dengan tenang sekali, sebelum itu, sempat bercakap mengatakan yang perutnya sakit ketika diletakkan kain selimut sewaktu dipindahkan ke tingkat bawah.  Dia telah dipindahkan dari tingkat satu ke aras bawah semasa tenat.  Dia muntah darah.  Petugas2 Perencam (Hafiz Quran) tidak henti-henti membacakan ayat2 al-quran. Gambar dan video detik2 akhir suami telah mereka rakamkan dan diserahkan kepada saya.  Terima kasih kepada doktor dan petugas hospital Aziziah yang membantu menjaga suami dengan baik sehingga ke akhir hayatnya. Tidak ketinggalan juga kepada Dato' Dr. Abdul Razak Mutallif yang menjadi Pengarah Hospital Aziziah pada tahun itu, yang amat suami saya kagumi.

Sumber Kekuatan dan Semangat
Dia pergi hanya beberapa hari sahaja lagi penerbangan pulang kami.  Teringat hasratnya yang ingin melihat perubahan anak2 bila balik ke Malaysia nanti, setelah sebulan ditinggalkan.  Saya dinasihatkan untuk tinggal di Mina sehingga hari ketiga.  Saya ucapkan terima kasih Kak Kama yang banyak membantu,  kepada Kak Hariyah dan suami (Pak Manap) yang menemankan saya pergi melontar, kepada Ustazah Faridah yang sentiasa ada membantu selama ketiadaan suami di sana.  Kepada Sahabat Haji Pn. Habsah Mahat yang menemankan saya tawaf dan saie dan tawaf wida' dan lain-lain sahabat  yang banyak memberi saya semangat selepas ketiadaan suami di sana termasuk En. Khir, pegawai khas Menteri Pertanian. Tidak lupa juga kepada seluruh ahli keluarga dan ipar duai, sahabat handai saya dan suami di tanahair yang tidak putus-putus memberikan kata semangat dan perangsang sehingga selesai saya mengerjakan ibadah haji di sana.  Yang paling utama, ibu mertua saya yang tenang dan redha di atas pemergiaan anakanda yang tercinta, sedikit sebanyak menyuntik kekuatan kepada saya. Saat2 terakhir di Masjidil Haram saya manfaatkan untuk berdoa di hadapan kaabah semoga saya dan anak2 diberi kekuatan untuk  meneruskan kehidupan dan dipermudahkan segala urusan dunia yang tidak pernah bertepi.

Pergi Berdua Pulang Bersendirian
Saya terpaksa pulang awal, walaupun diberi pilihan untuk tinggal lama mengikut jadual asal penerbangan pulang.  Tapi lantaran dalam edah, terdapat larangan edah yang perlu saya patuhi.
Alhamdulillah, penerbangan pulang saya dimudahkan.  Selepas tawaf wida' bersama sahabat haji  saya Habsah yang menemankan saya, saya dihantar ke maktab lain (KT03 - tidak silap saya) oleh Tn. Hj. Sawal (Ketua Maktab) dan segalanya diuruskan olehnya. Pemeriksaan kastam tanpa bayaran kerana membawa pulang barang-barang termasuk beg yang berisi barangan Allahyarham suami.  Sebahagian barang kepunyaan suami telah saya sedekahkan di hospital, termasuk kain ihram.

Sewaktu di dalam penerbangan pulang, saya bertemu dengan seorang makcik pesakit kanser. Penerbangan pergi beliau dengan anaknya terus ke Makkah. Beliau dinasihatkan terus pulang selepas selesai mengerjakan ibadah haji tanpa pergi ke Madinah. Barulah saya tahu, inilah hikmahnya kenapa penerbangan pergi kami  ditukar dari Makkah ke Madinah.  Sekiranya terus ke Makkah, saya dan suami juga tidak akan berkesempatan berziarah ke Madinah seterusnya ke Raudhah, menziarahi Rasulullah s.a.w (Selawat dan Salam ke atas Junjungan nabi Muhammad s.a.w dan ahli keluarganya dan para sahabat).  Sesunggguhnya Alllah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui akan isi hati hambanya. Saya sentiasa berdoa semoga roh suami dicucuri Rahmat dan dijauhkan dari siksa kubur serta dimasukkan ke dalam Jannatul Ma'wa.  Kami merancang, Allah jua merancang tetapi perancangan Allah lah yang terbaik. Inilah pengalaman yang merupakan didikan langsung dari Allah kepada hambanya atas beberapa perkara.

Al-fatihah.

Wassalam.




3 comments:

Sutiman Kemin said...

Kenangan abadi akan kekal tersemat didalam hati. Semoga cekal dan tabah mendepani hari-hari mendatang bersama zuriat yang memberi cahaya harapan.

Mahiran AR said...

Tq sutiman.

eliss said...

Sedih...mudah2an dirahmati Allah..